» » » 16 Kementerian dan Lembaga Sepakat Pangkas Dwelling Time di Pelabuhan



Jakarta, eMaritim.Com – Sebanyak 16 kementerian ingin memangkas waktu tunggu (Dwelling time) barang di pelabuhan yang semula 9-10 hari menjadi 4-5 hari saja.

 Hal tersebut disampaikan langsung oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indroyono Soesilo.


“Ada 16 kementerian dan lembaga yang bersepakat untuk menurunkan dwelling time,” ujar Indroyono usai rapat koordinasi di Gedung BPPT II, Jakarta, Senin (2/3/2015).

Strategi pemangkasan dwelling time ini adalah dengan mengurangi sumbatan pada waktu pemeriksaan barang sebelum masuk ke bea cukai (pre-clearing custom), waktu di bea cukai (clearing custom), dan waktu setelah pemeriksaan (post clearing custom).

Waktu tunggu di bagian pre-clearing custom ditargetkan menjadi 2,7 hari sedangkan di bagian clearing custom diyakini dapat selesai dalam setengah hari dengan melibatkan Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan. 

Kemudian, waktu tunggu barang pada tahapan post clearing custom ditargetkan bisa selesai dalam 1,5 hari. Dengan demikian, proses sampai barang berangkat atau keluar pelabuhan akan hanya menjadi 4,7 hari, dengan plus minus 1 hari.


“Dari pemaparan bea cukai tadi itu memberikan optimisme yang sangat besar. Semuanya sudah online dan semuanya transparan itu biar sama-sama kita kontrol, sama-sama bisa kita lihat,” katanya.

Oleh karena itu Indroyono optimistis penerapan sistem ini akan dapat terlaksana dalam waktu 3 bulan karena ini menjadi komitmen pemerintah dan arahan dari Presiden Joko Widodo.(sonny listyanto)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
World Maritime Day 2017: "Connecting Ships, Ports and People"

close
Banner iklan disini