» » » Direktur IRESS Kritik Sikap Menhub yang Tetap Lanjutkan Proyek Pembangunan Pelabuhan Laut Cilamaya

Menteri Perhubungan Ignasius Jonan menyalami awak kapal saat berkunjung ke Pelabuhan Kumai, Pangkalan Bun, Waringin Barat, Kalimantan Tengah, Selasa (13/1/2015).

Jakarta,eMaritim.Com,-Direktur Eksekutif Indonesian Resource Studies (IRESS) Marwan Batubara mengkritik sikap Menteri Perhubungan Ignasius Jonan yang tetap akan melanjutkan proyek pembangunan Pelabuhan Cilamaya. Bahkan, Marwan menyebut sikap Jonan itu layaknya gaya preman.

"Saya ingin gaya premannya Jonan dihentikan," ujar Marwan di acara diskusi di Cikini, Jakarta, Selasa (10/3/2015) seperti dikutip kembali dari kompas.com, Kamis pagi (12/3/2015).

Lebih lanjut kata dia, Presiden Jokowi harus segera turun tangan mengambilalih proyek itu dan melakukan review. Namun, dia meminta Jokowi melakukan kajian ulang terhadap proyek tersebut yang dinilainya akan berdampak kepada operasional Blok ONWJ (Offshore North West Java) milik Pertamina itu dengan memanfaatkan ahli-ahli dalam negeri.

Marwan mencurigai adanya kepentingan asing dalam proyek pembangunan Pelabuhan Cilamaya tersebut. Pasalnya, konsultan pengkajian proyek tersebut merupakan konsultan asal Jepang yaitu Japan International Cooperation Agency (JICA).

"Saya ada pengalaman dengan JICA yang dibiayai oleh Jepang. Awalnya manis. Tapi mereka dibekingi banyak perusahaan Jepang," kata dia.

Oleh karena itu, dia pun secara tegas menolak proyek pembangunan Pelabuhan tersebut. Meski begitu, dia tidak menolak pembangunan pelabuhan karena infrastruktur perhubungan laut memang menjadi hal yang penting dinegara kepulauan seperti Indonesia ini.

Dia menegaskan, penolakan dirinya terhadap pembangunan Pelabuhan Cilamaya yaitu karena lokasi pembangunan pelabuhan tersebut berada didaerah ONWJ.(pulo lasman simanjuntak)

sumber foto : kompas.com 

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
World Maritime Day 2017: "Connecting Ships, Ports and People"

close
Banner iklan disini