» » » Perjalanan Kapal Perang ‘SSV-2’ Pesanan Filipina dikawal Ketat


Pengawalan Kapal Perang SSV-2 Filipina sekitar Selat Makasar menuju Laut Celebes.


Manila, eMaritim.com – Rawan pembajakan oleh militan Abu Sayyaf, kapal perang pesanan Filipina Strategic Sealift Vessel (SSV) buatan PT PAL Indonesia yang kedua dikawal ketat, karena melintas di perairan perbatasan Indonesia dan Filipina, sekitar Selat Makasar menuju Laut Celebes.

Pimpinan Proyek SSV-2, Adenandra, Senin dalam perjalanan menuju Manila mengatakan pengawalan dilakukan karena wilayah perbatasan Indonesia-Filipina dianggap masih belum aman, akibat adanya kelompok separatis Abu Sayyaf.

"Sama seperti ekspor pertama yang juga dikawal TNI AL saat berada di teritorial NKRI, kemudian saat melintasi kawasan Filipina ekpor kapal perang dikawal oleh Angkatan Laut Filipina," kata Adenandra seperti dikutip Antaranews, yang ditemui saat kapal akan tiba di Pelabuhan Manila.

Ia mengaku tidak ingin mengambil risiko dalam perjalanan kedua kapal perang yang telah diberi nama BRP Davao Del Sur LD 602 saat melintasi perbatasan, sehingga PT PAL Indonesia melakukan koordinasi dengan jajaran TNI AL untuk mendapatkan pengawalan tersebut.

Salah satu penumpang yang juga berperan sebagai perawat di kapal, Idris mengaku merasa tenang dengan adanya pengawalan dari satuan angkatan laut kedua negara, sebab sempat khawatir ketika melintas batas kedua negara.

"Khawatir juga mas, karena adanya pemberitaan mengenai penyanderaan atau pembajakan penumpang kapal saat melintasi wilayah perbatasan Indonesia-Filipina," katanya.

Pengawalan TNI AL dilakukan oleh KRI Sidat dengan membuntuti, kemudian berjalan berdampingan di sisi kanan dan kiri kapal ketika memasuki perbatasan, dan pengawalan Angkatan Laut Filipina dilakukan kapal perang Ramon Alcaraz ditambah sebuah helikopter ketika memasuki perairan Tawi-tawi.

Ekspor kapal perang kedua yang mempunyai daya tampung tank, kendaraan tempur, dan mobil rumah sakit ini juga mendapat pengawalan ketat TNI Angkatan Laut yakni KRI Ajag ketika berada di Perbatasan Laut Jawa-Selat Makasar.

Sebelumnya, perjalanan eskpor kedua dilepas langsung Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu pada Selasa (4/5/2017) di Dermaga Semarang, Ujung Surabaya, Jawa Timur.

Perjalanan kapal dinahkodai Kapten Munip dan membawa 112 awak/ krew dari PT PAL Indonesia, 22 Anak Buah Kapal (ABK), lima petugas katering dan 115 krew dari Angkatan Laut Filipina. 


Kapten Munip sendiri merupakan lulusan Akademi Ilmu Pelayaran (AIP) atau yang sekarang dikenal dengan Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) angkatan 39 atau tepat tahun 97 Capt. Munip masuk menjadi Taruna STIP (*)




Sumber: Antaranews

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
close
Banner iklan disini