» » » Pemkot Nunukan Usul Kapal Tol Laut Singgah ke Tunon Taka

Pelabuhan Tunon Taka, Kota Nunukan, Kalimantan Utara | Istimewa
Nunukan, eMaritim.com – Penggunaan kapal tol laut atas inisiasi Pemerintah RI diklaim sejumlah pihak dapat menekan harga barang, seperti yang telah diberlakukan di Pulau Sebatik, Kalimantan Utara. Penerapan tol laut di Pulau Sebatik ini rupanya menjadi contoh bagi Kota Nunukan yang menginginkan keberadaan kapal tol laut yang dapat menekan biaya transportasi dan harga sejumlah barang.

Menurut Kepala Bidang (Kabid) Dalam Negeri, Dinas Perdagangan (Disdag) Nunukan, Hasan Basri, pihaknya telah mengajukan penambahan rute kapal tol laut ke Pelabuhan Tunon Taka

“Pengusaha di Nunukan yang ingin menggunakan jasa kapal tol laut, biayanya sangat tinggi. Untuk itu harus ke Nunukan juga, jadi sekali berlayar bisa ke Nunukan dan Sebatik,” kata Hasan Basri.

Ia menambahkan, jika tujuan kapal tol tujuan ke Sebatik tanpa ke Nunukan, maka hanya dapat dirasakan masyarakat Sebatik. Sedangkan di Nunukan sulit menggunakan jasa kapal tol laut, karena harus menggunakan kapal kayu dari Nunukan terlebih dahulu dan akan menambah biaya.

Lanjut dia, kapal tol laut dapat mengangkut barang hingga 600 ton, jika sembilan bahan pokok (sembako) yang diangkut ke Nunukan sebanyak 600 ton, maka dapat bertahan hingga 2 bulan. Karena selama ini para pedagang atau pengusaha hanya menggunakan kontainer jika mengambil sembako dari Surabaya.

“Biaya normal menggunakan peti kemas dalam satu ton sekira Rp 1 juta, sedangkan kapal tol laut hanya Rp 317 perton. Memang biayanya sangat murah,” ujarnya seperti dikutip prokal.co.

Namun, para pengusaha masih cemas terhadap kapal tol laut yang beroperasi saat ini karena dikhawatirkan program tersebut tidak berkelanjutkan. Jika berganti pemimpin, maka ikut berganti program dan tidak ada yang dapat menjamin kapal tol laut dapat bertahan.

“Sebelum adanya tol laut, para pengusaha hanya menggunakan kapal kontainer. Sehingga masih was-was para pengusaha menggunakan kapal tol laut,” tambahnya.

Sementara, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Nunukan, Abdi Jauhari mengatakan, rute kapal tol laut yang menjadi tujuan akhir hanya di Sebatik. Itu sesuai penyampaian dari Dirjen Perhubungan Laut bahwa kapal tol laut dapat bersandar di pelabuhan yang tidak disinggahi kapal komersil.

“Saya telah pertanyakan terkait rute kapal tol laut ini, pemerintah pusat memiliki alasan tersendiri kenapa Pelabuhan Tunon Taka tidak menjadi tempat persingghan,” kata Abdi Jauhari.

Namun menurutnya, untuk program berikutnya jika ada penambahan rute. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nunukan harus dilibatkan untuk membicarakan. Karena yang mengetahui persoalan daerah adalah yang bertugas di area tersebut.

“Tahun depan akan diundang Pemkab Nunukan, jika ada pembicaraan mengenai kapal tol laut lagi,” pungkasnya. (*)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
World Maritime Day 2017: "Connecting Ships, Ports and People"

close
Banner iklan disini