» » » Percepatan Pengembangan Pelabuhan Patimban

Direktur Kepelabuhanan Ditjen Hubla, Chandra Irawan | Foto: eMaritim.com
Jakarta, eMaritim.com ­– Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Ditjen Hubla) berencana melakukan percepatan pengembangan proyek Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat mulai Oktober hingga Desember 2017 sebagai awal proses lelang. Ditjen Hubla juga berupaya mempercepat pengembangan pembangunan Pelabuhan Patimban selesai akhir tahun 2019.

Direktur Kepelabuhanan, Ditjen Hubla, Chandra Irawan mengatakan, pembangunan fisik pelabuhannya sendiri akan dilakukan mulai awal 2018.

“Jadi yang harusnya 2020 selesai, sekarang diperketat karena arahan dari Menteri Perhubungan mempersempit lagi jadwalnya setelah dikoordinasikan dengan Japan International Corporate Agency (JICA) pada awal 2018 ini. Pelabuhan Patimban harus sudah mulai konstruksi,” tegas Chandra saat jumpa pers di Lantai 4 Gedung Karsa, Kemenhub, Jakarta, Selasa (5/8).

Percepatan ini diperoleh dengan dilakukannya penyempitan beberapa jadwal tahapan proses pembangunan seperti salah satunya tahap pelelangan. Lelang sendiri ditargetkan akan dilakukan pada Oktober 2017.

Ia menuturkan, percepatan ini dilakukan sesuai arahan Presiden RI Joko Widodo, mengingat pentingnya pelabuhan ini untuk mengurangi kepadatan di Pelabuhan Tanjung Priok dan menigkatkan daya saing industri di Jawa Barat.

Adapun pembangunan tahap 1 yang akan selesai pada 2019 diantaranya pembangunan terminal peti kemas dengan ukuran 400 m x 300 m, lapangan peti kemas berkapasitas 250 ribu TEUS, terminal kendaraan yang berkapasitas 218.000 Completly Built Up (CBU), akses jalan, dan kedalaman alur dan kolam -10 mLWS.

"Total dana yang dibutuhkan untuk membangun tahap 1 fase 1 mencapai US$ 1,03 miliar. Itu akan kita dapatkan melalui loan dsri JICA," tambah Chandra.

Dalam proyek Pelabuhan Patimban, pemerintah akan menganggarkan dana melalui APBN untuk pembangunan dasar dan pembebasan lahan sekitar US$ 90 juta.
Setelah pembangunan tahap 1 phase 1 selesai, maka akan dilanjutkan ke pembangunan tahap 1 phase 2 ditargetkan akan selesai pada 2023.

Pelaksana tugas (Plt) Dirjen Hubla, Kemenhub, Bay M. Hasani,melanjutkan, di tahap pertama fase kedua terminal peti kemas diperluas menjadi 1.740 x 35 meter dari total panjang dermaga 4.320 meter. Sedangkan lapangan peti kemas seluas 66 hektar dengan kapasitas 3,5 juta TEUs dari total 3,75 TEUs.

Terminal kendaraan juga mampu menampung hingga 382.000 CBU dari total 600.000 CBU. Pembangunan Pelabuhan Patimban tahap pertama fase kedua ditargetkan selesai di 2023. Tak berhenti di situ, pembangunan Pelabuhan Patimban dilanjutkan ke tahap 2 dan 3.

"Tahap 1 ada fase 1 dan 2. Setelah selesai ada tahap 2 dan 3," ujar Bay.

Bay menambahkan, dokumen studi proyek Pelabuhan Patimban yang terdiri dari Pra Feasibilty Study (FS), AMDAL, Rencana Induk Pelabuhan (RIP), serta penetapan lokasi sudah selesai dipenuhi. Sedangkan studi ANDAL dan LALIN tengah dipersiapkan bersama dengan studi konsesi.

"Proses dokumen Pra FS, FS, AMDAL, RIP selesai disusun. Proses pinjaman saat ini telah ditandatangani Menteri PPN/Bappenas dan Bappenas rekomendasi pelaksanaan ke Kementerian Keuangan serta formal disampaikan ke Kedubes Jepang," pungkas Bay. (*/vin)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
World Maritime Day 2017: "Connecting Ships, Ports and People"

close
Banner iklan disini