» » » Topang Layanan di Pelabuhan Baai, Pelindo II Bangun Terminal Curah Cair

Dermaga curah cair di Pelabuhan Kuala Tanjung | Istimewa
Bengkulu, eMaritim.com - Pembangunan Terminal Curah Cair di kawasan Pelabuhan  Pulau Baai, Bengkulu, diprediksi akan menjadi penopang pengembangan bagi layanan di Pelabuhan Pulau Baai dan bertujuan untuk mendukung perkembangan industri Curah Cair. Pembangunan Terminal Curah Cair ini merupakan realisasi agenda pengembangan  Pelabuhan Bengkuli seperti dikatakan General Manager (GM) Pelindo II Cabang Bengkulu, Drajat Sulistyo usai peletakan batu pertama pembangunan Terminal Curah Cair di kawasan Pelabuhan Pulau Baai, Bengkulu, Kamis (21/12/2017).

Drajat menuturkan, realisasi agenda ini juga merupakan bagian dari komitmen Pelindo II terhadap Rencana Induk Pelabuhan (RIP) yang terlampir dalam keputusan Menteri Perhubungan Nomor 898 Tahun 2016 tanggal 29 Desember 2016 .

"Sebagai salah satu cabang perusahaan dari Pelindo II yang merupakan perusahaan pelayanan jasa kepelabuhanan, IPC Bengkulu berkomitmen untuk terus melakukan pengembangan. Pembangunan Terminal Curah Cair ini menjadi penopang pengembangan bagi layanan di Pelabuhan Pulau Baai Provinsi Bengkulu," ujar dia dalam keterangan tertulis di Jakarta.

Ia menjelaskan, pembangunan Terminal Curah Cair ini akan dibangun di atas lahan HPL milik Pelindo II yang dalam pelaksanaannya menggandeng dan melakukan kerja sama dengan mitra utama yaitu Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Menurutnya, sebelum dibangunnya terminal yang khusus menangani barang jenis curah cair ini, Pelindo II sudah melayani penanganan dan pelayanan cargo curah cair jenis Crude Palm Oil (CPO). Namun hal itu masih dilakukan secara konvensional dengan metode truck lossing.

"Metode truck lossing dilakukan dengan cara pengangkutan cargo CPO menggunakan kendaraan truck, lalu dimuat ke kapal secara konvensional di Dermaga Pelabuhan," ungkap Drajat, seperti dilansir liputan5.com, Kamis (21/12/2017).

Namun, penanganan secara konvensional untuk pelayanan curah cair sudah tidak dapat mengakomodir perkembangan dan peningkatan industri curah cair jenis CPO. Sementara, jika dibandingkan dengan era kemajuan industri curah cair yang semakin meningkat, maka pelayanan seperti ini akan kalah saing dan bisnis menjadi bersifat stagnan.

Untuk saat ini, Pelindo II telah menangani kegiatan pemuatan CPO dengan rata-rata throughput mencapai 420 ribu ton. Operasional kegiatan ini menggunakan alat pompa kecil kapasitas loading rate hanya 1.300 ton per hari.

"Akibatnya, setiap pemuatan CPO yang dilakukan di Pelabuhan Pulau Bengkulu, memakan waktu lama karena fasilitas yang digunakan masih konvensional dan tidak memadai. Karenanya, untuk meningkatkan pelayanan, Pelindo II Cabang Bengkulu melakukan pembenahan, yang salah satunya adalah dengan membangun terminal curah cair," jelasnya.

Terminal Curah Cair ini dibangun di atas lahan seluas 17 Ha. Terminal ini akan mempunyai tangki penimbunan curah sebanyak 19 unit berkapasitas daya tampung sebesar 3.000 ton per tangki, serta mampu melayani kurang lebih 2 juta ton/tahun.

Mekanisme penanganannya akan dilakukan dengan cara melakukan unloading dari truck yang mengangkut CPO ke tangki penimbunan. Sehingga, tidak lagi dilakukan kegiatan pemuatan secara langsung dari truck ke kapal.

"Dengan menggunakan tangki timbun, maka kegiatan pemuatan CPO tidak lagi memakan waktu lama, karena sudah menggunakan fasilitas tangki penimbunan. Hal ini dapat memberikan rangsangan positif kepada seluruh pelaku usaha industri CPO untuk berkembang," tandasnya.(*)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
close
Banner iklan disini