» » » Perusahan Galangan Kapal BrasFELS Raih Proyek FPSO Dari MODEC

Jakarta, eMaritim.com - Perusahaan besar KeppelFels melalui anak perusahaannya BrasFELS asal negara Brasil, telah meraih proyek Floating Production, Storage and Offloading (FPSO) dari MODEC system produksi lepas pantai (Singapura) kategori industri galangan kapal, pabrikasi dan integrase proyek senilai  lebih dari BRL500m ($137,3m) .


Menurut Keppel Offshore & Kelautan (Keppel O & M),
merupakan atasan dari perusahaan Keppel Fels Brasil. Ruang lingkup pekerjaan BrasFELS pada proyek ini termasuk pabrikasi dan integrasi sembilan modul produksi topside untuk FPSO Cidade de Campos dos Goytacazes MV29,

Menurut informasi yang dilansir dari http://www.seatrade-maritime.com bahwa FPSO Kapal dijadwalkan tiba di wilayah galangan kapal BraFELS pada kuartal pertama 2017 untuk tahap integrasi.Ketika selesai, FPSO akan memiliki kapasitas untuk memproses 150.000 barel minyak per hari dan lima juta meter kubik gas per hari. kapasitas penyimpanan unit adalah 1.6m barel minyak.

FPSO
sendiri akan ditempatkan di Tartaruga Verde dan Tartaruga Mestica Fields di Campos Basin di lepas pantai Rio de Janeiro, dari kuartal ketiga 2017.

"Kami sangat senang bekerja sama dengan BrasFELS pada proyek FPSO kelima karena mereka selalu disampaikan untuk kepuasan kami. Tiga unit, yang telah selesai dengan aman dan cepat dari jadwal, beroperasi dengan sukses di bidangnya masing-masing. Kami berharap untuk bekerja dengan mereka pada terbaru dua kolaborasi FPSO kami, "kata Sateesh Dev, eksekutif direktur dari MODEC.

proyek saat ini antara perusahan BrasFELS 'untuk MODEC adalah integrasi dan commissioning FPSO Cidade de Caraguatatuba MV27, diharapkan tiba di galangan kapal pada kuartal kedua 2016.


Apa itu FPSO?


Seperti diketahui bahwa FPSO dan FSO sistem saat ini telah menjadi metode utama untuk banyak daerah penghasil minyak dan gas lepas pantai di seluruh dunia.


FPSO (Floating Production, Storage dan Offloading) adalah sistem produksi terapung yang menerima cairan (minyak mentah, air dan sejumlah hal lainnya) dari reservoir bawah laut. Kebanyakan FPSO yang berbentuk kapal dan 'berlabuh' (ditambatkan) oleh sebuah menara. Jenis menara yang digunakan ditentukan oleh lingkungan dari FPSO.


Di perairan lebih tenang spread mooring seringkali cukup. Dalam lingkungan di mana siklon atau badai terjadi sistem yang digunanakan mooring disconnectable, sehingga kapal dapat diambil keluar dari jalan badai dan diganti ketika badai telah berlalu.

Selama bertahun-tahun, sistem mooring canggih serta kemajuan dalam peralatan subsea telah membuat FPSO / FSO berguna dalam perairan yang lebih dalam dan kasar. Saat ini, sekitar 160 FPSO dan 100 FSO yang beroperasi di seluruh dunia. (seatrade-maritime.com/ Rhp)

(Sumber Ilustrasi Foto : MODEC.com)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
World Maritime Day 2017: "Connecting Ships, Ports and People"

close
Banner iklan disini