Dirjen Hubla Beri Pengukuhan ke 20 Pejabat sebagai Port State Control Officer

Iklan Semua Halaman

Dirjen Hubla Beri Pengukuhan ke 20 Pejabat sebagai Port State Control Officer

Kamis, 14 Februari 2019
Jakarta, eMaritim.com -  Ditjen Perhubungan Laut mengukuhkan 20  orang Pejabat Kelaiklautan dan Keamanan Kapal Asing atau Port State Control Officer (PSCO).

Pengukuhan tersebut menambah jumlah PSCO yang dimiliki Indonesia menjadi sebanyak 77 orang yang tersebar di 29 Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang terdaftar aktif dalam pemeriksaan Port State Control (PSC).

Pengukuhan yang dilakukan Direktur Jenderal Perhubungan Laut, R. Agus H. Purnomo Rabu (13/2/2019) itu, mengatakan bahwa pengukuhan PSCO diharapkan selain meningkatkan pelayanan publik terhadap pemeriksaan kelaikan dan keamanan kapal asing juga dapat memberikan  keseragaman persepsi dalam melakukan pemeriksaan kapal asing.

Sebagai negara kepulauan terbesar, Indonesia memiliki posisi sangat strategis dalam peran transportasi laut sehingga banyaknya kapal asing yang menyinggahi atau beroperasi di pelabuhan.

"Untuk itu, guna memastikan kapal asing menerapkan prinsip keselamatan, keamanan dan perlindungan lingkungan maritim selama melaksanakan kegiatan/operasional di pelabuhan dan untuk menunjukan eksistensi pemerintah Indonesia sebagai negara yang memiliki yuridiksi di pelabuhan (port state control) maka diperlukan pengawasan terhadap kapal asing secara intensif sesuai ketentuan konvensi mengenai kelaiklautan dan keamanan kapal oleh pejabat berwenang di pelabuhan," ujar Dirjen Agus.

Pengawasan terhadap kapal asing secara intensif sangat diperlukan sesuai aturan mengenai kelaikan dan keamanan kapal oleh pejabat berwenang di pelabuhan.

Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP), Ahmad menjelaskan bahwa Pejabat PSCO yang dikukuhkan  terdiri dari 19 personel Unit Pelaksana Teknis (UPT) Ditjen Perhubungan Laut dan satu personel Direktorat KPLP.

Jumlah tersebut menurutnya dinilai belum memadai mengingat 46 UPT lainnya yang juga disinggahi kapal asing, belum memiliki PSCO.

Berdasarkan Laporan Tokyo MoU, Indonesia termasuk pemberi kontribusi pemeriksaan kapal nomor urut ke enam terbesar di dunia.

"Bahkan Pelabuhan Tanjung Priok memeroleh apresiasi sebagai pelabuhan pemeriksaan kapal asing nomor 1 dengan jumlah detained terhadap 33 kapal asing atau setara 13,23 persen dari seluruh kapal yang didetained negara anggota Tokyo Mou," urai Ahmad.

Selain itu juga diharapkan pejabat PSCO dapat membantu Marine Inspector dalam memeriksa kelaiklautan dan keamanan kapal berbendera Indonesia yang melakukan pelayaran internasional hingga terhindar dari detention di negara lain. (*)