Pelabuhan Tanjung Api-Api, Diyakini Tingkatkan Ekonomi Sumsel

Iklan Semua Halaman

Pelabuhan Tanjung Api-Api, Diyakini Tingkatkan Ekonomi Sumsel

Rabu, 13 Maret 2019

Jakarta, eMaritim.com  -  Pelabuhan Tanjung Api-Api yang di operasikan menjadi momentum sejarah bagi Provinsi Sumatera Selatan, dalam hal ini sebagai upaya percepatan pengembangan kawasan dan pemicu pertumbuhan perekonomian khususnya di wilayah Sumatera Selatan.

Pelabuhan yang diresmikan  hari ini, Rabu (13/3/2019) oleh Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru  menurut Direktur Jenderal Perhubungan Laut, R. Agus H. Purnomo mengatakan,  dalam empat tahun terakhir ini Pemerintah berkonsentrasi membangun infrastruktur, salah satunya pelabuhan.

“Semua ini dimaksudkan untuk meningkatkan konektivitas, menyambungkan dan membuka keterisolasian, memudahkan dan memurahkan biaya transportasi, dan juga biaya logistik. Dengan demikian, kegiatan pembangunan ini juga bukan saja dimaksudkan untuk mempercepat pembangunan ekonomi, melainkan juga salah satu upaya untuk mempersatukan Indonesia," jelas Dirjen Agus.

Menurutnya,  infrastruktur yang baik akan mendukung kelancaran proses distribusi barang dan perpindahan orang dari satu tempat ke tempat lain.

"Hal tersebut pada akhirnya dapat meningkatkan daya saing Indonesia dengan Negara lain secara internasional, oleh karenanya kita perlu menciptakan pondasi yang kuat melalui pembangunan infrastruktur yang merata di seluruh Indonesia," kata Dirjen Agus.

Pelabuhan Tanjung Api-Api di Kabupaten Banyuasin ini awalnya dibangun untuk melayani komoditas batubara. Namun ke depan pelabuhan ini diharapkan dapat menjadi pelabuhan pendukung untuk mengantisipasi kenaikan angkutan barang di Pelabuhan Boom Baru Palembang yang semakin meningkat.

"Harapan kami ke depan pelabuhan ini dapat diubah menjadi pelabuhan khusus angkutan barang sehingga dapat memperlancar arus barang dan jasa di wilayah Sumatera Selatan serta meningkatkan keterhubungan secara lebih luas, tertib dan efisien dengan harga yang terjangkau," ujarnya.

Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Palembang, Capt. Mugen Sartoto menjelaskan bahwa secara hierarki, Pelabuhan Tanjung Api-Api merupakan Pelabuhan Pengumpul yang berada di bawah wilayah kerja Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Palembang dengan kapasitas kapal sandar mencapai 1.000 DWT dan draft maksimum 3,5 LWS.

Pelabuhan ini dibangun di atas lahan Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Selatan dengan luas kurang lebih 8 Hektar.

Adapun fasilitas eksisting yang terdapat di pelabuhan Laut Tanjung Api-Api meliputi dermaga seluas (50x20) m², trestle (121,25x8) m², causeway (96x8) m², lapangan penumpukan (51 x 48) m², gedung kantor, pagar pelabuhan, gapura, signpost darat dan laut, dan pos jaga.

"Ujicoba Operasional telah dilaksanakan sejak tanggal 5 Desember 2018 sampai dengan tanggal 28 Februari 2019 dengan dilaksanakannya proses pelayanan terhadap 10 unit kapal, dengan aktifitas bongkar Pome (curah cair) sebanyak 700 Ton dan bongkar 12 unit truk LPG, serta dilanjutkan dengan aktifitas muat HSD (curah cair) sebanyak 520 Ton," terangnya.

Hingga saat ini telah ada 2 (dua) unit kapal yang beroperasi secara berkelanjutan di Pelabuhan Tanjung Api-Api, yaitu kapal LCT. Karya Fortuna dan SPOB Rizky Ifah.

"Ke depan, peluang pengelolaan pelabuhan oleh pihak ketiga sangat terbuka, baik itu dari BUMN, BUMD atau swasta yang akan dipilih berdasarkan kriteria sesuai mekanisme ketentuan dan peraturan yang berlaku dengan prinsip efektif dan efisien," jelasnya (hp)