Mensukseskan Tol Laut Perlu Koordinasi Beberapa Stakeholder

Iklan Semua Halaman

Mensukseskan Tol Laut Perlu Koordinasi Beberapa Stakeholder

Sabtu, 26 Oktober 2019
 
Jakarta, eMaritim.com - Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan (Kemenhub) terus  melakukan pembangunan sarana dan prasarana transportasi laut agar tercipta transportasi laut yang tertib, teratur, aman dan lancar dengan biaya yang terjangkau guna memenuhi kebutuhan masyarakat akan kemudahan transportasi laut untuk distribusi penumpang dan barang ke seluruh wilayah NKRI.

Keberadaan pelayaran Tol Laut dalam memberikan pelayanan untuk pemenuhan bahan pokok dan penting pada derah-daerah tertinggal, terpencil, terluar dan perbatasan (3TP) mempunyai peran besar terhadap pertumbuhan perekonomian Indonesia. Implikasinya, kebutuhan akan jasa angkutan laut semakin meningkat sejalan dengan kondisi geografis Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau.

“Jadi memang agenda acara ke depan adalah bagimana kita melakukan koordinasi, tidak cukup itu saja tetapi berkooperasi atau bekerja sama, dimana pada acara focus group discussion (FGD) kali ini kami mengundang 5 stakeholder yang terdiri dari Akademisi, Goverment yang mewakili Kementerian/Lembaga, Stakeholder/Para Pelaku Usaha, Media dan Civil Society,” ujar Dirjen Hubla yang diwakili Staf Khusus Menhub Untuk Urusan Ekonomi dan Investasi Transportasi Prof. Wihana Kirana Jaya pada Focus Group Discussion (FGD) Optimalisasi dan Penetapan Trayek Tol Laut Logistik Tahun 2020 di Jakarta.

Lebih lanjut Wihana mengatakan, Kementerian/Lembaga harus mampu menyerap atau mengadaptasi ide-ide yang disampaikan oleh Presiden. “Kemarin Pak Presiden sudah jelas arahannya ada 5, kemudian Pak Menteri sebagai _agent_ dari Pak Presiden tentunya akan menyerap/mengadaptasi ide-ide Presiden tentang pembangunan infrastruktur, birokrasi, sumber daya manusia, anggaran yang efektif sampai pada investasi,” katanya.

Wihana juga mengungkapkan, tol laut sebagai salah satu proritas pembangunan nasional, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut bersama dengan 5 stakeholder terkait tadi harus mampu mengakselerasi tol laut ini dimana salah satu tujuannya untuk memberikan disparitas harga mulai dari perencanaan, implementasi, output, hasil dan dampaknya.

"Selain itu, dalam menentukan trayek harus dikoordinasikan dengan semua pihak yang terlibat agar trayek yang telah ditetapkan dapat berjalan optimal guna memenuhi kebutuhan masyarakat luas," tukas Wihana.

Evaluasi Temuan di Lapangan


Sementara itu, Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut Capt. Wisnu Handoko dalam laporannya mengatakan, Kemenhub mencoba untuk membangun sinergi dengan seluruh Kementerian/Lembaga bahwa program Tol Laut Logistik ini bukan semata-mata hanya membawa barang dari satu pelabuhan ke pelabuhan yang lain.

“Tujuan dan maksud kegiatan ini adalah yang pertama kita ingin mengecek serta mengevaluasi kembali berbagai pertemuan, rapat koordinasi yang kita lakukan mulai dari awal 2019 mendekati penghujung 2019 mengenai trayek tol laut,” ujar Capt. Wisnu.

Ia menjelaskan bahwa tol laut ini sudah berjalan kurang lebih 4 tahun. “Kita mulai di akhir 2015 dan pertumbuhannya bisa kita lihat mulai dari jumlah kapal, jumlah trayek, kemudian jumlah pelabuhan tercatat tidak kurang dari hampir 300.000.000 ton muatan sudah kita muat, sudah didistribusikan ke pulau-pulau ke daerah tertinggal, terluar, terpencil dan perbatasan,” ungkapnya.

Melalui FGD ini, Capt. Wisnu berharap mampu menghasilkan rumusan pemikiran yang inovatif dalam mengupayakan peningkatan kualitas pelayanan Tol Laut yang lebih baik dan diharapkan kepada para pihak terkait untuk dapat melakukan evaluasi  terhadap pelaksanaan.

Sementara, dalam pelaksanaan Program Tol Laut dengan unsur-unsur terkait dilapangan dan mengantisipasi serta mengupayakan pemecahan hambatan yang timbul agar dimasa mendatang persoalan yang sama tidak terulang lagi.

“Kita berusaha untuk program tol laut ini bisa jalan seperti yang diharapkan dan diinginkan dalam visi Presiden. Saya kira ke depan banyak sekali potensi yang bisa kita kolaborasikan untuk membuat tol laut ini bisa lebih baik lagi, dan tentunya masyarakat bisa merasakan dan apa yang diinginkan oleh pimpinan kita Bapak Presiden dalam visinya bisa kita capai,” katanya.

Sebagai informasi, pada tahun 2019 ini Kementerian Perhubungan menyelenggarakan 20 trayek penyelenggaraan kewajiban pelayanan publik untuk angkutan barang di laut (Tol Laut). Sedangkan pada tahun 2020 direncanakan jumlah trayek akan ditambah menjadi 26 trayek.