Mau Berlayar, Ini Prosedur Yang Wajib Dipenuhi Bagi Operator Kapal

Iklan Semua Halaman

Mau Berlayar, Ini Prosedur Yang Wajib Dipenuhi Bagi Operator Kapal

Sunday, May 17, 2020
Jakarta, eMaritim.com - Moda transportasi laut sudah kembali dibuka mengangkut penumpang, namun sebelum meninggalkan pelabuhan kapal wajib disemprot dengan cairan disinfektan dan  ABK wajib melakukan Rapid Test.

Selain itu, physical distancing atau jaga jarak  juga  tetap diberlakukan selama di atas kapal dan harus menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai standard penanganan Covid-19 sebanyak jumlah ABK di atas kapal.

Seluruh prosedur tersebut wajib diikuti, seiring diterbitkannya dua  Surat Edaran (SE)  Direktorat Jenderal Perhubungan Laut. Yakni,  Nomor SE 21 Tahun 2020 tanggal 8 Mei 2020 tentang Petunjuk Operasional Transportasi Laut untuk Pelaksanaan Pembatasan Perjalanan Orang Dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19 dan  Nomor SE 22 Tahun 2020  tentang Petunjuk Operasional Pelaksanaan Patroli dalam Pemeriksaan Kapal .

Seluruh prosedur itu, menurut Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP), Ahmad, wajib dilaksanakan dengan mempertimbangkan kondisi dan situasi terkini di mana Pemerintah telah mengizinkan kembali pengoperasian transportasi laut untuk melayani kepentingan orang dan/atau kegiatan tertentu secara terbatas.

“Mempertimbangkan hal tersebut, kami menganggap perlu mengeluarkan aturan-aturan yang dapat mengantisipasi penularan/penyebaran Covid-19, khususnya kepada para Tim Boarding Officer yang bertugas melaksanakan patroli dan pemeriksaan di atas kapal,” ujar Ahmad, Sabtu (16/5) di Jakarta.

SE 22 Tahun 2020, menurut Ahmad, memberikan petunjuk operasional pemeriksaan kapal selama Pandemi Covid-19 kepada Tim Boarding Officer, meliputi petunjuk operasional sebelum pemeriksaan, prosedur pemeriksaan, dan setelah pemeriksaan.

Sebelum melaksanakan pemeriksaan dan meninggalkan pangkalan, kapal wajib disemprot dengan cairan disinfektan, dan seluruh ABK kapal wajib melakukan Rapid Test. Selain itu, physical distancing juga harus tetap diberlakukan selama di atas kapal dan harus menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai dengan standard penanganan Covid-19 sebanyak jumlah ABK di atas kapal.

Selama pemeriksaan, lanjut Ahmad, para petugas juga wajib melaksanakan komunikasi yang baik dengan kapal yang akan diperiksa, apakah kapal yang akan diperiksa memiliki indikasi terpapar Covid-19 atau tidak.

Jika kapal yang akan diperiksa terindikasi Covid-19, maka Tim Boarding Officer tidak boleh melaksanakan pemeriksaan ke atas kapal, melainkan melaporkannya ke Kantor Pelabuhan tujuan," tegas Ahmad.

“Apabila kapal yang akan diperiksa tidak terindikasi Covid-19, maka Tim Boarding Officer dapat melakukan pemeriksaan di atas kapal, dengan tetap memperhatikan jarak/physical distancing antara pemeriksa dan terperiksa,” imbuhnya.

Adapun jika ditemukan pelanggaran atau kesalahan, maka untuk mencegah penyebaran Covid-19, dokumen Kapal dan Dokumen ABK yang dibawa sebagai barang/alat bukti dapat disimpan dalam suatu wadah atau plastik tertutup.

“Selanjutnya, setelah pemeriksaan, Tim Boarding Officer wajib melakukan sterilisasi, baik terhadap personil dan peralatan keamanan,” tutup Ahmad.