Sebuah Krisis Kemanusiaan, Para Pelaut Terjebak di Laut Saat Covid-19 -->

Iklan Semua Halaman

Sebuah Krisis Kemanusiaan, Para Pelaut Terjebak di Laut Saat Covid-19

Ananta Gultom
Friday, January 29, 2021
ilustrasi: seafarers stuck on board

Jakarta,eMaritim - Lebih dari 300 perusahaan dan organisasi mendesak mereka untuk diperlakukan sebagai "Key Workers", sehingga mereka dapat kembali ke rumah tanpa membahayakan kesehatan masyarakat.


Lebih dari 90% perdagangan global - dari barang-barang rumah tangga hingga persediaan medis - diangkut melalui laut.


Tetapi pemerintah telah melarang awak kapal untuk turun ke darat di tengah ketakutan Covid-19.


Perusahaan besar termasuk raksasa perkapalan AP Moller-Maersk, perusahaan minyak BP dan Shell, raksasa konsumen Unilever dan grup pertambangan Rio Tinto dan Vale, serta pengangkut maritim, serikat pekerja, World Economic Forum (WEF) dan mitra rantai pasokan lainnya telah menandatangani Deklarasi Neptunus tentang Kesejahteraan Pelaut dan Pergantian Crew / Crew change


Mereka menyerukan semua negara untuk menunjuk pelaut sebagai pekerja kunci dan menerapkan protokol penggantian awak.


Para penandatangan Deklarasi Neptunus memperingatkan para pemimpin global bahwa mengabaikan risiko kesejahteraan mental dan fisik awak kapal mengancam rantai pasokan global, yang sangat penting untuk memvaksinasi dunia dari virus corona.


Perusahaan dan organisasi berharap bahwa para pemimpin dunia, yang berkumpul di Forum Davos tahun ini, akan memperhatikan seruan mereka.


"Tindakan terpadu dan cepat dari pemerintah dan pemangku kepentingan utama lainnya diperlukan untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian 1,6 juta pria dan wanita pelaut yang melayani kita di seluruh lautan, dan yang terus menghadapi risiko ekstrem terhadap keselamatan dan pendapatan mereka," kata Kepala rantai pasokan dan transportasi WEF Margi Van Gogh.


"Dengan memberikan status pekerja kunci pelaut yang terdampar, dan dengan memprioritaskan alokasi vaksin untuk awak transportasi, kita dapat mencegah krisis kemanusiaan dan ekonomi yang semakin dalam."


Resiko terhadap kesejahteraan mental dan fisik


Menurut data terbaru dari International Chamber of Shipping (ICS) dan badan pemilik kapal internasional Bimco, terdapat 1,6 juta pelaut yang bertugas di kapal dagang perdagangan internasional di seluruh dunia.


Biasanya, ICS memperkirakan sekitar 100.000 pelaut dirotasi setiap bulan, dengan 50.000 staf turun dan 50.000 awak yang menaiki kapal untuk mematuhi peraturan maritim internasional, yang mengatur jam kerja yang aman dan kesejahteraan awak.


Pelaut biasanya bekerja dengan shift 10-12 jam, tujuh hari seminggu untuk melayani kapal, dengan kontrak empat atau enam bulan, diikuti dengan masa cuti.


Tetapi karena krisis virus korona dan larangan perjalanan yang dibawa oleh banyak pemerintah untuk memerangi varian baru Covid-19, ratusan ribu awak kapal menghabiskan waktunya lama di laut, jauh melampaui masa kontrak mereka berakhir.


Bagi mereka yang telah melaut selama berbulan-bulan lebih lama dari yang ditentukan kontrak mereka, ada risiko yang meningkat terhadap kesejahteraan mental dan fisik mereka.


"Kerusakan tambahan yang tidak dapat diterima dalam perang melawan Covid-19 adalah para Pelaut dan ini harus dihentikan," kata Sekretaris Jenderal ICS Guy Platten.


"Jika kami ingin mempertahankan perdagangan global, para pelaut tidak boleh berada di belakang antrian menerima vaksin. Anda tidak dapat memajukan populasi global tanpa industri perkapalan dan yang terpenting para pelaut. Kami meminta supply chain saat ini untuk mengambil tindakan untuk mendukung para pelaut. " ( Jonathan Josephs & Mary-Ann Russon - BBC.com )